Sabtu, 08 Februari 2014

Kilatan Ide

Great minds discuss ideas,
Average minds discuss events,
Small minds discuss people
(Eleanor Roosevelt, 1884-1962)
Anda pasti tidak asing lagi dengan quotation tersebut. Ya, pikiran orang besar penuh dengan ide, pikiran orang sedang penuh dengan kegiatan dan pikiran orang kecil penuh dengan pikiran tentang orang lain. Mengapa ide hanyalah milik orang-orang besar? Karena semua hal besar diawali dengan sebuah ide, kemudian diikuti dengan ide-ide yang lain yang menyempurnakannya. Kemenangan umat Islam di perang parit (khandaq) juga diawali oleh sebuah ide brilian dari Salman al-Farisi. Konsep gaya gravitasi pun juga diawali dengan sebuah ide yang muncul ketika Newton kejatuhan sebuah apel. Ya, sesuatu yang besar pasti diawali oleh sebuah ide.

Dalam perjalanan hidup kita, terkadang Allah memberikan kepada kita kilatan-kilatan ide pada saat yang kadang tidak kita duga-duga. Ketika kita kemudian memikirkan ide tersebut lebih dalam, seringkali kita menemukan bahwa ide tersebut benar-benar brilian dan apabila kita realisasikan, ide tersebut akan menjadi sesuatu yang bagus atau besar. Saat itulah yang disebut sebagai "Eureka Moment". Dalam refrence.com, eureka moment diartikan sebagai:
A moment at which a person realizes or solves something
Ketika mengalami eureka moment, maka ide tersebut bukan lagi hanya sebuah kilatan. Ia berubah menjadi sebuah berlian. Berlian tersebut harus kita jaga agar tidak hilang. Untuk ide, agar tidak hilang, maka ide tersebut harus kita rekam atau langsung kita realisasikan. Jika tidak, maka kita akan kehilangan momentum eureka-nya. Permasalahannya, terkadang eureka moment itu muncul saat kita tidak bisa merealisasikan (misal saat di atas pesawat terbang atau saat nanggung lainnya - bahkan di WC - hehehe). Lalu, bagaimana kita menjaga momentum eureka?

Ada banyak cara orang-orang besar menindaklanjuti eureka moment yang mereka alami. Beberapa di antaranya adalah:
1. Merekam ide dalam bentuk suara di dalam voice recorder (atau di handphone mereka). Beberapa ide lebih mudah direpresentasikan dalam bentuk suara, misal apa yang harus diucapkan dalam pidato sambutan besok hari, kalimat pertama yang harus diucapkan ketika bertemu klien, ide lagu yang diciptakan, puisi, dan sebagainya.
2. Merekam ide dalam bentuk tulisan. Beberapa ide lebih mudah direpresentasikan dalam bentuk tulisan, seperti ide tentang bentuk warung yang akan dibuat, ide desain produk kita, ide formula yang akan digunakan dalam tesis, dan sebagainya.
3. Segera menghubungi orang yang bisa merealisasikan ide kita. Cara ini dulu pernah disampaikan supervisor saya ketika beliau mengisi kuliah Research Methodology. Kadang ketika beliau membimbing riset mahasiswa, tiba-tiba ada ide tentang riset mahasiswa. Ketika itu, maka yang beliau lakukan adalah segera menelpon mahasiswanya kemudian membicarakan ide tersebut.

Ide memang seperti kilat,
Dia bisa tiba-tiba muncul, lalu tiba-tiba hilang,
Ketika ide tersebut kita pikirkan lebih lanjut, maka ia berubah jadi berlian,
Jika tidak kita openi, maka dia juga akan hilang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar